0816 482 7590. Ahli dan berpengalaman menyusun teks naskah pidato dan sambutan, ahlinaskahpidato@gmail.com

PIDATO HARI PENDIDIKAN NASIONAL 2013

Pidato Hari Pendidikan Nasional
 
assalamualaikum wr. wb.
 
Hadirin yang kami hormati,
Tanggal 2 Mei ini adalah hari yang sangat penting bagi Bangsa Indonesia karena tanggal inilah kita menetapkan Hari Pendidikan 
 
pidato pendidikan

Ki Hajar Dewantara

Nasional, sekali lagi Hari Pendidikan Nasional. Sesungguhnya kita semua menyadari bahwa pendidikan adalah modal utama kemajuan 

 
bangsa. Semua rakyat indonesia tidak boleh tidak berpendidikan.Kita paham bahwa negara bertanggung jawab terhadap pendidikan 
 
masyarakatnya.
 
Dan kita melihat saat ini sekolah mulai dari TK hingga Perguruan Tinggi sudah ada di berbagai kota di Indonesia. Waktu Indonesia baru 
 
merdeka, pemerintah hanya punya Universitas Indonesia dan Universitas Gajah Mada. UI berlokasi di Jakarta (UI Jakarta), ada yang di 
 
Bogor (UI Bogor) dan di Bandung UI Bandung.
 
UI Bogor menjadi IPB, UI Bandung menjadi ITB. Lihatkan kini, di Jakarta ada raturan PT, demikian pula di kota lainnya.
 
Dulu masyarakat begitu bangga menjadi sarjana karena dengan ijasah kesarjanaan akan berpeluang menjadi pimpinan di pemerintahan dan 
 
BUMN. Tahap berikutnya para sarjana bangga menjadi profesional di perusahaan multinasional. Kini sarjana adalah prestasi biasa.
 
Hadirin yang kami hormati,
 
Mari kita renungkan, makin banyak sekolah, tawuran antar pelajar makin banyak. Bukan hanya pelajar, mahasiswa yang semula dipandang 
 
dengan panutan, kini ikut-ikutan sebagai pelaku tawuran juga. Sungguh menyedihkan. Kriminal pelajar dan mahasiswa juga lama-lama 
 
menjadi hal biasa.
 
Bukan hanya pelajar dan mahasiswa. Kita sering membaca berita, dosen menjadi penjiplak karya ilmiah, dosen memalsukan gelar dan 
 
sebagainya.
 
Jadi , apa yang bisa kita banggakan dari pendidikan kita yang makin modern? Hampir tidak ada. Ini karena makna pendidikan sudah 
 
berubah. Orang tua mengirim anaknya ke sekolah agar mendapat ilmu banyak, Anak dipaksa untuk mendapat nilai bagus. akibatnya 
 
pelampiasan anak adalah ingin kebebasan.
 
Hadirin yang kami hormati,
 
Kini kita perlu memaknai pendidikan bukan sekedar belajar. Juga bukan sekedar sekolah. Yang justru tak kalah pentingnya adalah 
 
pendidikan oleh orang tua di rumah. Wahai orang tua, janganlah kalian hanya menitipkan anak di sekolah, sementara kalian hanya 
 
bekerja tanpa memperhatikan perkembangan anak.
 
Kini saatnya Hari pendidikan dimaknai sebagai pendidikan di rumah dan di sekolah.
 
Marilah kita peringati Hardiknas ini dengan mulai meningkatkan mutu pendidikan di rumah. Untuk urusan pendidikan di sekolah, biarlah 
 
para ahli bersama pemerintah yang memikirkannya.
 
Demikianlah sambutan ini saya sampaikan, semoga bermanfaat.
 
Jakarta, 2 Mei 2013
 
 
Bambang Suharno
 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Proudly using Dynamic Headers by Nicasio WordPress Design